Jumat, 26 Agustus 2016

TEKS DRAMA SI MIRAH DARI MARUNDA

SI MIRAH DARI MARUNDA
(TUGAS MEMERANKAN TOKOH DRAMA)
Pembukaan: Teman-teman memainkan gendang dan menyanyikan cuplikan lagu : “ EH UJAN, GERIMIS AJE… IKAN BAWAL DIASININ… EH JANGAN MENANGIS AJE, YANG PERGI JANGAN DITANGISIN…”.
Salah seorang membacakan judul dan tokoh-tokoh:(yang namanya disebut, maju ke depan satu-satu memperkenalkan diri)
Assalamu’alaikum penonton…
Aye ame temen-temen mau pertunjukan nih…
Judulnye… SI MIRAH DARI MARUNDA
Kenalin yee…
Yang jadi Narator sekaligus jadi Tirta : si Anise
Si Alpin yang jadi Bang Bodong
Kalo Nahda jadi si Mire
Trus, yang jadi Asni entu si Salwa
Si Deo..kenal khan… die jadi Babah Yong
Yang jadi warga 1 skaligus anak buah Bang Bodong tuh si Uswah
Terakhir…
Si Fahri, die kebagian jadi warga 2 skaligus anak buah Babah Yong
Udeh dulu kenalannye, yee… Nonton dah, yang anteng !!!
Dilanjutkan dengan sorakan “Horeee” dan tepuk tangan teman-teman.
Lalu, percakapan pun dimulai:
Narator              : Bang Bodong dan Mirah sedang duduk-duduk santai.
Bang Bodong   : Mir, umur Babe kan udah tua…Babe takut nih kalo para kompeni
                             datang lagi ngancem warga sini.
Mirah                 : Maksud Babe ???
Bang Bodong   : Gini lho, Mir. Babe mau ngajarin jurus-jurus silat
                             para leluhur kite dulu ke elu.
Mirah                 : Oooh, Mire tau maksudnye… Babe pengen Mire jadi penerus Babe,khan?
Bang Bodong   : Iye, Mir… Elu khan anak Babe satu-satunye.
Mirah                 : Aye sih setuju-setuju aje, Beh..Terus,aye latihannye kapan?
Bang Bodong   : Hayo sekarang… Cepetan dah ! (Babe berdiri, diikuti oleh Mirah, lalu
                             berjalan keluar ruangan)
Narator              : Hari-hari Mirah dilalui dengan belajar silat bersama bapaknya.
Bang Bodong dan Mirah masuk lagi. (Adegan Babe dan Mirah selanjutnya sambil berdiri)
Bang Bodong    : Mir, Babe mulai khawatir ame Lu.
                              Babe mau ada yang jagain Lu.
                              Elu khan cantik, pasti banyak deh yang mau ame Lu…
Mirah                  : Gak ah, Beh… Mire masih mau ngerawat Babe.
                              Khan kasian Babe, gak ade yang ngurusin…
Bang Bodong     : Aah, Lu gak usah mikirin Babe! Emangnye Babe anak kecil,ape ?!    
                               Ye, Mir… mau’ ye ???
Narator                : Bang Bodong terus mendesak Mirah agar mau menikah.Akhirnya
Mirah                   : Ya uda, Beh… Aye mau. Tapi ada syaratnye, Beh…
                               Aye mau kawin ame laki-laki yang bisa ngalahin silat aye.
                               Gimane, Beh ???
Bang Bodong      : Oke deh, Mir. Babe setuju. Entar Babe cariin dah,
                                laki2 yang elu mau. Tunggu ye, Mir… (acting “mikir” gtu loh).
Narator                : Akhirnya Bang Bodong memutuskan untuk membuat sayembara
guna mencari calon pendamping anaknya. Beberapa hari kemudian, dimulailah
pertarungan di sayembara itu. Banyak sekali pemuda  yg datang disayembara itu.
Termasuk Tirta, Tirta adalah seorang perampok yang berasal dari Kerawang. Sudah
banyak korban perampokannya. Namun, Mirah berhasil mengalahkan semua pemuda itu.
Sayembara pun berakhir tanpa hasil. Bang Bodong gagal mendapatkan calon suami untuk
Mira, anaknya.
Salahsatu korban perampokan Tirta adalah Babah Yong, yang
sekarang sedang mencari-cari Tirta.  Suatu hari…. Babah Yong sedang berjalan
jalan dengan anak buahnya, mereka berpapasan dengan Asni.
Asni adalah pemuda yang dermawan, gagah dan jujur. Wajahnya
mirip dengan Tirta. Setelah kejadian itu,Asni berniat untuk mencari sang perampok. Hari-hari ia lalui, dari satu ke kampong lain… dalam pencariannya itu, tibalah Asni di kampung Marunda. Ia bertemu dengan Bang Bodong dan salah seorang anak buahnya.
Ternyata, Bang Bodong dan anak buahnya tidak dapat mengalahkan Asni, yang dikira perampok oleh mereka.Tiba-tiba Mirah datang dan melihat Bapaknya yang terkapar tak berdaya.
Mirah                     : Ade ape nih…. Ade ape, Bang ? (Mirah bertanya pada anak
                                 buah bapaknya yang masih tersadar)
Anak buah Babeh : Babe Lu pingsan, Mir… disikat ameb tuh orang, yang kagak
                                  ketahuan asalnye… (sambil menunjuk kearah Asni)
Mirah                      : Eeeeh… mana orangnye? Belum kenal gue, die ??? Ayo, lawan
                                  gue kalo berani !!! ( Mirah menantang Asni )
Asni                         : Maaf-maaf aje… aye pantang berantem ame perempuan. Lagian,
                                  Sumpeh … aye gak ade maksud nyakitin Babe elu.
Mirah                      : Kaga ade….!! Elu mesti ngadepin gue. Ciaaaaaatttt………….!
                                  (terdengar suara orang berantem, akhirnya Mirah terjatuh)
Narator                   : Terjadilah perkelahian antara Asni dengan Mirah yang akhirnya dimenangkan oleh Asni. Tiba-tiba, warga berdatangan dan langsung menangkap dan mengikat tangan Asni.
Warga 1                   : Eh, anak mude… sebenernye, elu siapa ? Terus, ape maksud elu
                                   Datang kekampung kite ???
Asni                         : Gini Bapak-bapak… maksud aye kesini, aye mau nyari perampok
                                   Yang namenye si Tirta. Eeh… malah aye dikira rampok…
Warga 2                   : Ooooooh, begono … Jadi,orang yang suka ngerampok disini entu,
                                   Namenye si Tirta. Tapi koq, mirip ye ame elu…(sambil melepas
                                   Ikatan tangan Asni)
Asni                         : Aye juga bingung tuh… ya udeh yee… aye pamit dulu…
                                   Assalamu’alaikum… (lalu Asni beranjak pergi)
Setelah melepaskan ikatan tangan Asni, warga lalu bergegas menolong Bang Bodong yang baru sadar dari pingsannya. Lalu…
Bang Bodong   : Tunggu !!! Ade yang mau aye omongin ame elu. (Bang Bodong
                              Berusaha berbicara walau sambil terbatuk-batuk: uhuk..uhuk)
                              Aye lagi nyari jodoh buat si Mire, anak aye. Dia ngajuin syarat
                              Kalo die mau dikawinin ame orang yang bisa ngalahin die. Jadi
                              Sekarang… menurut gue.. elu-lah orang yang pantes buat die.
                              Gimane ??? Elu mau kan, gue jodohin ame si-Mire ?
Asni                    : Tapi, Bang… aye punye janji ame warga Kemayoran buat
                              nangkep Tirta si perampok itu.
Bang Bodong    : Ya udeeeh… gampang entu ! entar dibantuin dah, ame kite.
                              Yang penting, elu mau ye… jadi suaminye si Mire ???
Asni                    : Bismillah deh, Bang… aye terime.
Narator               : Asni menatap kearah Mirah. Mirah tertunduk malu. Akhirnya
                             Asni setuju dengan tawaran Bang Bodong. Lalu Bang Bodong
                             menggelar pesta perkawinan Mirah dan Asni secara besar2an.
                             Ia mengundang seluruh warga Kampung Marunda.
                      ( Mirah dan Asni bersanding bak pengantin, orang2 berkumpul)
  Ditengah-tengah hiruk-pikuk pesta pernikahan Asni dan Mirah,
                           Tiba-tiba muncul Tirta….Namun, warga yang tak senang atas kehadiran Tirta langsung mengeroyoknya. Tamatlah riwayat Tirta, sang perampok. Pernikahan Asni dan Mirah menjadi menambah erat hubungan antara 2 kampung, Kerawang dan Marunda.

Cerita Mirah dari Marunda

Berikut ini merupakan sebuah cerita yang berjudul Cerita Mirah dari Marunda. Cerita Mirah dari Marunda ini merupakan cerita rakyat Betawi yang menjadi pilihan dan termuat dalam pelajaran Pendidikan Lingkungan dan Budaya Jakarta atau PLBJ Kelas 5 dan menjadi salah satu Materi yang harus dipelajari oleh siswa-siswi kelas 5. Silahkan di copy Cerita Mirah dari Marunda ini sebagai bahan pembelajaran serta pengetahuan anda. semoga dapat bermanfaat bagi semua.
Cerita Mirah dari Marunda
CERITA MIRAH DARI MARUNDA
Pada suatu malam dimasa penjajahan Belanda, terjadi sebuah perampokan di daerah Kemayoran. korbannya adalah Babah Yong. Babah Yong diikat diruang tengah dan barang-barang berharga miliknya dibawa kabur oleh para perampok.
Tuan Ruys, pengusaha daerah Kemayoran, segera menyelidiki tempat perampokan. Bek Kemayoran juga datang. Menurut keterangan beberapa orang yang melihat peristiwa itu, Sepintas wajah perampok yang kabur mirip dengan Asni. Mereka mencurigai Asni sebagai pelaku perampokan itu. Tuan Ruys memerintahkan Bek Kemayoran untuk segera menangkap Asni.
Keesokan harinya, Bek Kemayoran menangkap dan menyerahkan Asni kepada Tuan Ruys. Namun, beberapa saksi menjelaskan bahwa malam itu Asni ada di rumah. Karena tidak ada bukti yang kuat, maka Asni dibebaskan dengan syarat ia harus bisa menangkap perampok yang berwajah mirip dengannya. Jika tidak berhasil, Asni akan dipenjara.
Sementara itu, di daerah Marunda ada seorang gadis cantik bernama Mirah. Ibunya sudah lama meninggal. Ia tinggal bersama ayahnya yang bernama Bang Bodong. Saat itu di daerah Marunda sering terjadi perampokan.
Bang Bodong adalah seorang jagoan yang sangat ditakuti oleh para perampok dan disegani oleh masyarakat Marunda. Selain kehebatan ilmu bela diri yang dimiliki, Bang Bodong terkenal sebagai orang yang selalu melindungi rakyat kecil.
Bang Bodong merasa prihatin dengan keadaan kampung Marunda. Usianya semakin tua dan tidak memiliki anak laki-laki yang bisa mewarisi ilmu bela diri. Sementara penguasa Belanda tidak peduli dengan kekacauan yang meresahkan masyarakat.
Bang Bodong memanggil Mirah dan menceritakan keadaan kampung yang semakin meresahkan. Bang Bodong khawatir kampung Marunda akan menjadi sarang para perampok. Mendengar kekhawatiran ayahnya, Mirah terpanggil untuk ikut mempertahankan kampung kelahiranya. Mirah minta dilatih ilmu bela diri. Bang Bodong mengabulkan permintaan Mirah. Dalam waktu singkat Mirah telah menguasai semua ilmu yang diajarkan. Tak heran Mirah menjadi pendekar wanita dari Marunda.
Cerita Mirah dari Marunda
Melihat Mirah telah menguasai semua ilmu yang diajarkan, hati Bang Bodong merasa puas dan bangga. Diharapkan Mirah dapat mempertahankan daerah Marunda. Namun, Bang Bodong juga merasa sedih karena Mirah sudah semakin dewasa dan belum berkeluarga. Bang Bodong berharap Mirah mau segera menikah. Mirah menolak karena khawatir tidak dapat merawat ayahnya dengan baik.
Bang Bodong terus mendesak Mirah untuk menikah. Akhirnya, Mirah setuju untuk menikah, tetapi dengan syarat calon suaminya bisa mengalahkan ilmu silatnya. Mendengar persyaratan itu, Bang Bodong segera mengadakan sayembara silat. laki-laki yang bisa mengalahkan Mirah dalam ilmu silat berhak mempersunting putrinya sebagai istri.
Para pendekar dari berbagai daerah berdatangan untuk ikut serta dalam sayembara, termasuk Tirta, seorang jagoan dari Karawang. Wajah Tirta mirip Asni, tetapi ia suka melakukan keonaran dan perampokan di berbagai daerah. Akan tetapi, Tirta dapat dikalahkan oleh Mirah. Tirta mengaku kehebatan Mirah. Hingga sayembara berakhir tak seorang pun dapat mengalahkan Mirah.
Sementara itu, Asni terus mengembara dari satu daerah kedaerah lain untuk mencari perampok yang berwajah mirip dengannya. Suatu hari, Asni tiba di kampung Marunda. Asni disangka perampok dan terlibat perkelahian dengan penjaga kampung.
Dua penjaga kampung dapat dikalahkan oleh Asni. Mereka lari mengadu kerumah Bang Bodong. Seketika Bang Bodong berlari menemui Asni. Pertarungan Asni dan Bang Bodong tak terelakkan. karena usianya yang sudah tua, Bang Bodong dapat dikalahkan oleh Asni.
Mendengar ayahnya dikalahkan oleh Asni, Mirah segera menyerang Asni. Mulanya Asni tidak mau melawan musuh seorang perempuan. tetapi, karena Mirah terus menyerang akhirnya Asni melawan.
Kehebatan silat Mirah ternyata masih belum sebanding dengan kehebatan Asni. Mirah dibuat kewalahan. Mirah sering jatuh tak berdaya. Mirah akhirnya mengaku kalah dan Asni tersenyum-senyum.
Cerita Mirah dari Marunda
Bang Bodong yang menyaksikan pertarungan itu segera menghampiri Mirah dan Asni. Bang Bodong bercerita kepada Asni tentang sayembara silat yang ia adakan belum lama ini. Karena Asni berhasil mengalahkan Mirah, ia berhak memperistri Mirah.
Mendengar penjelasan itu hati Asni berbunga-bunga. Ia mendapatkan seorang gadis yang cantik jelita dan pandai dalam ilmu bela diri. tentu saja Asni dengan senang hati menerima Mirah sebagai calon istrinya.
Asni menceritakan tujuannya berkelana adalah untuk mencari perampok yang berwajah mirip dengannya. Jika tidak dapat menangkap perampok itu, maka Asni akan dipenjara. Bang Bodong tahu orang yang dimaksud itu adalah Tirta.
Tak lama kemudian Bang Bodong menyelenggarakan pernikahan Mirah dan Asni. Pesta itu sangat meriah. Tirta diundang untuk menghadiri pesta itu.
Cerita Mirah dari marunda
Tirta datang menghampiri undangan tersebut dan sangat terkejut melihat Bek Kemayoran, Tuan Ruys dan centeng-centeng Babah Yong. Tirta terkepung. Bek Kemayoran mendekati Tirta dan terjadilah perkelahian. Bek Kemayora dapat dikalahkan oleh Tirta.
Suasana pesta menjadi sangat kacau. Bang Bodong bermaksud melerai tetapi terserempet golok sehingga terluka. Melihat kejadian itu, Mirah segera melepaskan pernak-pernik pakaian pengantinnya dan menyerang Tirta.
Dalam pertarungan ini Tirta dapat dikalahka oleh Mirah. Asni segera menghampiri Tirta. Tirta dapat mengenali dengan baik bahwa Asni adalah adiknya. Mereka berpelukan karena telah lama berpisah. Tirta dan Asni adalah kakak beradik satu ayah lain ibu. Ibu Asni berasal dari Cakung sedangkan ibu Tirta berasal dari Karawang.
Cerita Mirah dari Marunda
Sebelum menghembuskan napasnya yang terakhir, Tirta menyampaikan bingkisan berupa pending emas kepada Mirah. Tirta menjelaskan bahwa kedatangannya di pesta karena ingin berjumpa dengan Mirah dan ingin mengucapkan selamat.
Beberapa tahun kemudian Asni dan Mirah meninggalkan Marunda. Mereka telah menjadi pasangan suami istri yang bahagia. Mereka tinggal di Kemayoran sampai berusia tua.

Jumat, 22 April 2016

INSTRUKSI KADISDIK NO. 07 TH. 2015 TENTANG PEMUTAHIRAN DATA PENDIDIKAN DAN SOSIALISASI PPDB DKI JAKARTA

Dalam rangka penyajian data pendidikan yang selalu aktual maka diperlukan pemutahiran data secara berkelanjutan dan selalu aktual.
Sebagai bentuk bukti kinerja salah satunya adalah data yang aktual sesuai dengan tugas dan pokok fungsi masing-masing. Dalam hal ini juga berkaitan dengan data jadwal PPDB yang sebentar lagi akan digelar termasuk persyaratan KK untuk PPDB yang harus terbit sebelum 1 April 2015, harus tersosialisasi secara luas kepada masyarakat. Untuk itu Kepala Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta menginstruksikan kepada para Kasudin Pendidikan, Para Kepala Sekolah, Para Pengawas Sekolah, Para Kasi Pendidikan Kecamatan melalui Surat Instruksi Kepala Dinas Pendidikan Nomor. 07 tahun 2015 agar dapat memutahirkan data serta mencetak laporan kinerja berkaitan dengan data pendidikan dan sosialisai PPDB 2015.

Sabtu, 15 Februari 2014

Tidak Benar...!, Tanggal 19 Februari Akan Ada Pengumuman Honorer Tahap Dua

JAKARTA – Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) menghimbau, agar masyarakat khususnya tenaga honorer kategori II lebih berhati-hati dan selektif dalam menanggapi rumor yang berkembang dalam masyarakat terkait dengan pengumuman kelulusan tenaga honorer kategori 2.
 
Kabag Komunikasi Publik Kementerian PANRB Suwardi mengatakan, pihaknya tidak ingin menanggapi rumor, apalagi yang disebarkan oleh oknum-oknum yang mengatasnamakan Kementerian PANRB. “Sekarang ini banyak penipuan yang menggunakan jalur media sosial, seperti pesan singkat atau facebook. Hal seperti itu bisa saja terjadi dengan mengambil korban para tenaga honorer,” ujarnya kepada wartawan di Jakarta, Jumat  (14/02).
 
Imbauan tersebut terkait pengaduan guru honorer kategori II dari SDN 12 Semper Barat. Mereka mengaku mendapat pesan singkat secara berantai dan mengaku dari Kementerian PANRB.Dalam pesan singkat yang disebar melalui forum group honorer Jakarta diungkapkan, tanggal 19 akan ada pengumuman honorer tahap dua, masih ada lima ribu formasi untuk profesi guru yang masih kosong, dan akan diusahakan untuk diisi oleh honorer Jakarta.
 
“Semua itu tidak benar. Pengumuman kelulusan tenaga honorer kategori 2 untuk Provinsi DKI Jakarta yang sudah disampaikan melalui websiteKementerian PANRB, BKN, JPNN, dan Liputan6 itu sudah final,” ujar Suwardi tegas.
 
Lebih lanjut Suwardi mengimbau masyarakat dan para tenaga honorer untuk lebih waspada, dan jangan terbawa oleh rumor yang sengaja dihembuskan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungajwab. “Penipuan dapat dilakukan dengan berbagai cara.
Honorer harus lebih hati-hati lagi,” tambahnya. (bby/HUMAS MENPANRB)

Berlangganan Artikel Gratis dari Kabar Sekolah melalui Email

Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan tulis alamat email anda pada form di bawah ini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Blogg ini:

Delivered by FeedBurner

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by kabar sekolah | Bloggerized by Masdar Helmi - Premium Blogger Themes | Macys Printable Coupons
Create gif
SELAMAT DATANG DI HTTP://KABARSEKOLAH.BLOGSPOT.COM DAN DAPATKAN INFORMASI SEPUTAR DUNIA PENDIDIKAN TERKINI ==THANK'S TO VISIT MY BLOG BY MASDAR HELMI==